Cara Bikin Pelet Apung Untuk Ikan

Cara Bikin Pelet Apung Untuk Ikan

Cara Bikin Pelet Apung Untuk Ikan

Cara Bikin Pelet Apung Untuk Ikan
Cara Bikin Pelet Apung Untuk Ikan

Bagaimana cara membikin pelet ikan yang mengapung? Pelet menjadi makanan ikan yang paling banyak dipilih oleh para petani maupun penghobi ikan hias. Alasannya alasannya pemakaian pelet sangat praktis ketimbang jenis pakan ikan yang lain. Selain itu, pelet juga mengandung nutrisi yang lengkap sehingga dapat mencukupi kebutuhan gizi yang diharapkan oleh ikan.

Berdasarkan posisinya dikala berada di dalam air, pelet dapat dibedakan menjadi tiga jenis yaitu pelet terapung, pelet melayang, dan pelet tenggelam. Sebagian besar ikan lebih menyukai pelet yang dapat mengapung di air. Ini mungkin alasannya pelet yang terapung tampak mirip pakan alami ikan tersebut. Sehingga ikan-ikan yang melihatnya pun akan eksklusif merasa berselera untuk memakannya.

Tahukah Anda, syarat utama suatu benda mampu terapung di air yakni massa jenisnya harus lebih ringan dibandingkan dengan massa jenis air. Artinya Anda wajib membuat pelet ikan yang memiliki massa jenis kurang dari 1 gram/cm3 atau 1 kg/m3.

Caranya, Anda mampu menambahkan bahan-bahan pengapung mirip onggok, ampas tahu, dan tongkol jagung ke dalam pelet. Alternatif lainnya yaitu turunkan kadar air yang terkandung di pelet sehingga partikel-partikelnya akan mengecil.

Berikut ini langkah-langkah dalam pembuatan pelet apung :

Siapkan bahan-bahan baku yang akan digunakan untuk membikin pelet apung

Di antaranya yaitu daging giling lembap sebanyak 1 kg dan dedak sebanyak 2 kg. Kalau Anda menggunakan tepung ikan, tambahkan air secukupnya untuk membuat tepung tersebut menjadi basah. Jangan lupa untuk menyiapkan pula probiotik sebagai materi pemicu proses fermentasi. Proses ini bertujuan untuk menghasilkan panas di dalam pelet sehingga kandungan airnya berkurang.

Campurkan daging giling lembap dan dedak secara merata

ikan guppy – Jika perlu, uleni hingga terbentuk adonan yang kalis. Barulah kemudian tambahkan probiotik secukupnya. Setelah itu, adonan tersebut dicetak menggunakan mesin khusus sehingga menghasilkan bentuk berupa butiran-butiran kecil.

Butiran-butiran pelet yang masih mentah lalu dimasukkan ke dalam bejana plastik yang berwarna hitam

Ember tersebut diberikan penutup yang rapat, tetapi ada beberapa lubang-lubang kecil sebagai susukan udaranya. Simpanlah pelet ini di bejana selama 48 jam.

Setelah dua hari berlalu, pelet dikeluarkan dari dalam ember

Pelet yang kondisinya masih hangat ini harus segera dimasukkan ke dalam lemari es semoga terjadi perubahan suhu secara drastis. Hal ini berkhasiat untuk menurunkan massa jenis yang dimiliki oleh pelet tersebut. Pelet dibiarkan tetap berada di dalam kulkas selama 24 jam.

Keesokan harinya, pelet yang Anda bikin sudah mampu digunakan

Namun ada baiknya Anda mencoba kualitas pelet tersebut terlebih dahulu. Ambil segenggam pelet, lalu sebarkan ke kolam ikan. Apabila pelet dapat terapung minimal selama 1 menit artinya Anda sudah berhasil membikin pelet apung sendiri. Pelet buatan Anda telah siap digunakan secara massal.