2594 Lynn Ogden Lane

Blog Details

Home   /   CORONACOIN: PENGEMBANG CRYPTO MENGGUNAKAN CORONAVIRUS UNTUK TOKEN BARU YANG TIDAK WAJAR
CORONACOIN PENGEMBANG CRYPTO MENGGUNAKAN CORONAVIRUS UNTUK TOKEN BARU YANG TIDAK WAJAR

CORONACOIN: PENGEMBANG CRYPTO MENGGUNAKAN CORONAVIRUS UNTUK TOKEN BARU YANG TIDAK WAJAR

 

CORONACOIN PENGEMBANG CRYPTO MENGGUNAKAN CORONAVIRUS UNTUK TOKEN BARU YANG TIDAK WAJAR
CORONACOIN PENGEMBANG CRYPTO MENGGUNAKAN CORONAVIRUS UNTUK TOKEN BARU YANG TIDAK WAJAR

NEW YORK (Reuters) – Pengembang Cryptocurrency telah menciptakan koin digital yang memungkinkan pedagang untuk bertaruh pada epidemi coronavirus, berdasarkan pada berapa banyak orang yang jatuh sakit atau mati.

Disebut “CoronaCoin,” persediaannya akan berkurang setiap dua hari berdasarkan tingkat kasus baru, menurut situs

webnya – menunjukkan harganya bisa bergerak lebih tinggi semakin banyak orang yang dibunuh oleh virus.

Epidemi coronavirus menjadi global, dengan enam negara baru melaporkan kasus pertama mereka pada hari Jumat dan Organisasi Kesehatan Dunia meningkatkan penyebaran globalnya dan peringatan dampaknya menjadi “sangat tinggi.”

Angka WHO terbaru menunjukkan lebih dari 82.000 orang telah terinfeksi, dengan lebih dari 2.700 kematian di Cina dan 57 kematian di 46 negara lainnya.

Penyebaran cepat virus, yang muncul di Cina pada bulan Desember, telah memicu aksi jual hiruk pikuk di pasar global, dengan tiga indeks saham utama AS berada di jalur untuk minggu terburuk sejak krisis keuangan 2008.

Total pasokan untuk CoronaCoin didasarkan pada populasi dunia, dan token akan dibakar sekali setiap 48 jam berdasarkan jumlah orang yang telah terinfeksi atau telah meninggal, menurut situs webnya.

“Beberapa orang berspekulasi sebagian besar pasokan akan dibakar karena penyebaran virus, sehingga mereka berinvestasi,” kata Sunny Kemp, seorang pengguna yang mengidentifikasi dirinya sebagai salah satu pengembang, mengatakan dalam obrolan di aplikasi pesan Telegram.

Kemp mengatakan tim itu terdiri dari tujuh pengembang dengan lebih banyak yang bergabung. Dia menolak untuk mengidentifikasi orang lain, tetapi mengatakan mereka kebanyakan berlokasi di Eropa.

Cryptocurrency seperti bitcoin adalah mata uang digital yang mengandalkan kriptografi canggih untuk memvalidasi

transaksi mereka. Kelas aset yang baru lahir telah terganggu oleh seringnya crash dan penipuan harga.

Transaksi dicatat melalui buku besar digital yang disebut blockchain. Blockchain CoronaCoin mendokumentasikan penyebaran virus dan token dapat dibeli dan dijual di beberapa pertukaran online, seperti Saturn.Network, menurut Kemp.

Sekitar 20% dari pasokan pasokan akan dialokasikan untuk sumbangan setiap bulan kepada Palang Merah menggunakan prosesor pembayaran cryptocurrency yang terkenal, kata Kemp.

“Terus terang, ini amoral,” kata seorang.

“Hambar,” komentar yang lain.

“Inilah sebabnya kita tidak bisa memiliki hal-hal yang baik,” tulis yang ketiga.

Ditanya apakah token itu bisa dianggap morbid, Kemp mengatakan: “Saat ini ada ikatan pandemi aktif yang dikeluarkan oleh WHO. Apa bedanya?”

(Pelaporan oleh Anna Irrera. Editing oleh Lauren Tara LaCapra dan John Stonestreet)

Kisah ini belum diedit oleh staf Firstpost dan dibuat oleh umpan-otomatis.

Baca Juga: