Negara Kerajaan Singasari

Negara Kerajaan Singasari

Negara Kerajaan Singasari

Negara Kerajaan Singasari
Negara Kerajaan Singasari

Kisah tentang Kerajaan Sriwijaya bisa diungkap setelah serangkaian candi dan karya sastra bisa kita temukan. Di daerah Singasari sampai Malang banyak ditemukan candi peninggalan Kerajaan Singasari. Sementara itu, kitab yang banyak mengungkap kerajaan ini adalah Negarakertagama karya Mpu Prapanca yang menjelaskan raja-raja yang memerintah Singasari dan kitab Pararaton yang menceritakan misteri Ken Arok.

Ken Arok menjadi akuwu (bupati) Tumapel setelah membunuh Tunggul Ametung dan memperistri Ken Dedes. Dalam per-kembangannya, ia berhasil melepaskan Tumapel dari kekuasaan Kediri berkat dukungan kaum brahmana. Dalam pertempuran di desa Ganter tahun 1222 M, Kertajaya harus menyerahkan kekuasaan Kediri kepada Ken Arok dan merajakan diri di Singasari dengan gelar Sri Rajasa Sang Amurwabhumi. Mulailah Dinasti Rajasa atau Dinasti Girindra mendominasi kekuasaan di tanah Jawa. Hanya saja, drama Negara-Negara Tradisional di Indonesia pembunuhan dengan aroma perebutan kekuasaan karena balas dendam menyelimuti Kerajaan Singasari. Tercatat, hanya Kertanegara yang merupakan raja terbesar Singasari.

  1. Kehidupan Politik

Sri Maharaja Sri Kertanegara berhasil memperbesar wilayah kekuasaan Singasari dengan beragam cara. Dalam bidang pemerintahan, ia mengganti beberapa pejabat kerajaan dan memelihara keamanan dengan melakukan perkawinan politik. Kedua cara itu ditempuh untuk menciptakan pemerintahan yang solid, kuat, dan stabil. Untuk memperluas kekuasaannya, Kertanegara menjalankan ekspedisi Pamalayu ke Kerajaan Melayu, Sunda, Bali, dan Pahang. Selain itu, ia juga menggalang kerja sama dengan Kerajaan Campa. (http://bpbd.lampungprov.go.id/blog/contoh-teks-laporan-hasil-observasi/)

Ekspansi yang dijalankan Kertanegara ternyata justru mengundang ancaman dari luar. Ketidakmauan Kertanegara untuk tunduk kepada Kubilai Khan menyebabkan Singasari berada di dalam bahaya. Apalagi dari dalam negeri muncul pula ancaman Jayakatwang (Kediri) yang bekerja sama dengan Arya Wiraraja (Sumenep). Pada tahun 1292, Kertanegara tewas dalam sebuah peperangan dan didarmakan dalam bentuk candi Syiwa Buddha.

  1. Kehidupan Sosial Budaya

Menurut kitab Pararaton dan Negarakertagama, kehidupan sosial masyarakat Singasari diliputi suasana yang aman dan damai. Bahkan, kehidupan religius mereka sudah maju sejak zaman Ken Arok. Hal ini karena di Kerajaan Singasari berkembang ajaran Tantrayana (Syiwa Buddha) dengan kitab suci Tantra. Ajaran ini berkembang sejak periode pemerintahan Wisnuwardhana hingga Kertanegara. Bahkan, saat Jayakatwang menyerang Singasari, tengah dilakukan upacara Tantrayana bersama  mahamantri bersama para pendeta.

  1. Kehidupan Ekonomi

Meskipun tidak banyak sumber yang mengungkap kehidupan perekonomian masyarakat Singasari, tetapi ada dugaan bahwa kehidupannya didikung oleh aktivitas pertanian. Seperti diketahui, Singasari menempati daerah yang subur di sekitar sungai Brantas dan Bengawan Solo. Kedua sungai itulah yang menjadi sarana lalu lintas perdagangan dan pelayaran.