Pemprov DKI Minta Guru SD Ajarkan Siswa Soal Pentingnya Menabung

Pemprov DKI Minta Guru SD Ajarkan Siswa Soal Pentingnya Menabung

Pemprov DKI Minta Guru SD Ajarkan Siswa Soal Pentingnya Menabung

Pemprov DKI Minta Guru SD Ajarkan Siswa Soal Pentingnya Menabung
Pemprov DKI Minta Guru SD Ajarkan Siswa Soal Pentingnya Menabung

Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta meminta pada guru Sekolah Dasar

(SD) tidak hanya mengajarkan siswanya mengenai mata pelajaran yang diajarkan setiap hari. Guru-guru tersebut kini bakal diwajibkan untuk memberikan pemahaman pada murid-muridnya agar gemar menabung.

Untuk melaksanakan hal itu, Dinas Pendidikan mengeluarkan Surat Edaran nomor 105/SE/2019 yang ditandatangani Plt Kepala Dinas Pendidikan Syaefuloh Hidayat. Syaefuloh mengatakan pendidikan soal menabung harus diajarkan bahkan saat anak menempuh tingkat PAUD.

“Memberikan pemahaman kepada peserta didik tentang pentingnya budaya menabung

sejak dini dan mengimbau peserta didik dari mulai jenjang PAUD, pendidikan dasar, menengah untuk membuka tabungan melalui program Simpanan Pelajar (Simpel) yang diterbitkan oleh lembaga perbankan dengan fitur bebas biaya administrasi dan setoran yang terjangkau,” tulis Syaefuloh dalam surat edarannya yang dikutip suara.com, Rabu (3/12/2019).

Dalam pelaksanaan instruksi itu, pihaknya membagikan rekening Simpel kepada 300 pelajar tingkat SD. Ia berharap dengan program ini, siswa bisa menerapkan pentingnya berperilaku hemat, menabung, dan mengatur keuangan sejak dini.

“Ini merupakan bentuk kerja sama antara Dinas Pendidikan dengan bank DKI

untuk terus memberikan edukasi dan literasi keuangan pada para peserta didik sejak dini,” jelas Saefuloh saat dihubungi.

Sekretaris Perusahaan Bank DKI, Herry Djufraini, selaku pelaksana program simpel itu mengatakan Tabungan Simpel merupakan tabungan untuk siswa PAUD, TK, SD, SMP, SMA, Madrasah (MI, MTs, MA) atau sederajat yang diterbitkan secara nasional oleh bank-bank di Indonesia. Program bank DKI sendiri yang mengeksekusi instruksi itu bernama Simpel iB.

“Ini merupakan komitmen Bank DKI dalam mendorong budaya menabung sejak dini serta sebagai bentuk penerapan literasi dan inklusi keuangan,” kata Herry.

 

Sumber :

https://www.technologyreview.com/profile/danu-aji/